mattanjo's blog

January 24, 2009

Mencari Damai di Hati

Filed under: Community — mattanjo @ 7:08 am

Maksud Firman Allah :” Wahai jiwa yang tenteram kembalilah kepada Tuhanmu dengan redha meredha “ . .

Dalam  kehidupan manusia walaupun sudah cukup maju dengan kepelbagaian kemudahan yang ada bahkan sampai dapat  meneroka angkasa dengan  adanya  teknologi yang canggih,   lagi dunia pun sudah semakin kecil dan tidak  bersempadan lagi oleh kerana kemajuannya, namun tidak dapat dimungkiri dan dinafi bahawa masih juga ada dikalangan kita yang masih tercari-cari arah dari tujuan  kehidupan  ini, lalai dengan  keseronokan duniawi  sehingga beranggapan dunia itu materilisma semata-mata, ini membawanya semakin hanyut dan lupa kepada asal usul dari mana datangnya kita, untuk apa Allah menciptakan kita.  Selalu   keresahan mencengkami jiwa kerana merasa  masih belum puas dan masih ada yang kurang dan belum terlaksana,  sehingga terus menerus mencari-cari benda yang tidak akan ada penghujung jalannya, ketika itu menyebabkan manusia tidak  merasa tidur tetapi tidak terlena, ada yang memilih jalan keluar  untuk  ketenangan  yang salah sampaikan terjebak ke  jalan kesesatan sehingga berbuat perkara-perkara yang bertentangan dengan Perintah Agama dan Negara, begitu nafsu bila telah menguasai manusia,

Gafla itu lupa kepada  Allah, Sang Pencipta kepada semua nikmat yang ada, dikurniakan kepada manusia supaya mereka bersyukur tetapi yang terjadi kebanyakannya yang sebaliknya. Apabila hati sudah merasa kosong dan hampa kerana kerana dtimpa bencana barulah sedar bahawa ada kuasa yang maha tinggi sebalik perbuatannya.

Hal ini sebenarnya terjadi berpunca daripada kewujudan blok-blok yang menghalang atau mendinding  kepada apa yang  dititipkan Allah iaitu “qalbu”  pada diri manusia itu hingga  tertutup daripada Pancaran Nur Ilahi yang  memberi cahaya kepada perjalanan kehidupannya, kerana selalu  lupa untuk mensyukuri pada  nikmatnya.    Jiwanya  mati sekalipun jasadnya  masih  mampu bergerak ke sana dan kemari.   Qalbu yang di dalam tersimpan rahasia perbendaharaan Tuhan itu berfungsi untuk  mengingat hadrat Allah sebagai Rabb, dan jauh masuk kedalam lubuk hati nurani terletak  rasa dan mesra terhadap kasih sayang ilahi Rabbi.  Dalam hal ini, bersama  jiwa akan terus hidup dan  merasakan segala nikmat dengan penuh  kesyukuran kepada Allah swt dari pancaran nurnya melonjakkan dan mengerakkan hati dan melangkahkan kaki ke arah yang mendapat redha Ilahi.

Mencari kedamaian hati yang dingini tidak akan berhasil kalau tidak kembali kepada Allah yang mencipta manusia untuk tujuan mengabdikan diri kepadaNYA.  Allah dengan kasihNya telah menunjukkan jalan bagaimana hanya sahaja manusia selalu lupa, kadang didorong oleh keegoan manausia yang mengaku semua adalah atas usahanya dan menafikan hak-hak Allah.

Allah telah berfirman untuk mengingatkan  kita,  di dalam Alquran Surah Ar-ra`du ayat 28:

الذين امنوا وتطمئن قلو بهم بذكرالله ألابذكرالله تطمئن اللوب

yang bermaksud:    ”  orang-orang yang beriman itu tenteram hati mereka dengan mengingat Allah,  ketahuilah mengingat Allah itu mententeramkan hati “.

Mengingat Allah atau Zikrullah  adalah perbuatan yang agung sebagaimana dimaksudkan  firmanNya dalam suah al-Jumaah: ” mengingat Allah itu pekerjaan yang besar ”   dan ia adalah ” silatu bainal abdi wa rab ” yang  berhasil menghubungkan diri kepada Allah dan dekat kepadaNya,  ada istilah  menyebutnya sebagai  ” spiritual journey ”   dan ia  juga merupakan  menefestasi atau pernyataan syukur kita kepadaNya.    Dalam hal ini ada keperluan  kepada metode yang dapat menyampaikan kita kepada tujuannya.   Bimbingan Mursyid yang arif dalam hal-hal  berhubung dengan Ruhaniah perlu dicari,  sebab dengannya dapat kita petunjuk amaliah  mendekatkan diri kepada Allah  dengan sempurna,   percayalah ubat kepada Penyakit hati itu tidak lain daripada Dzikrullah.

wallahua`lam.

1 Comment »

  1. alhamdulillah, inilah namanya mencari redha Allah. Ketenangan sentiasa ada di mana mana asalkan ingat Allah juga di mana-mana_ke timur dan ke barat, ke mana sahaja kamu hadapkan mukamu di situ wajhullah_sadakallah

    Comment by ummo samni — February 11, 2009 @ 9:02 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: